Rabu, 08 Desember 2010

Pemimpin Budha Malaysia Marah Disebut 'Penyembah Kingkong' oleh Mantan Budhis


Kuala Lumpur (Voa-Islam.com) - Para pemimpin Budha mendesak Putrajaya melakukan penyelidikan terhadap seorang mubaligh kondang mantan Budhis Cina. Muallaf mantan Budhis itu mereka curigai telah mengejek agama Budha dan kepercayaan tradisional Cina dalam video yang diunggah di situs YouTube bertitel "Ann Wan Seng, Malaysian Chinese Buddhist convert to Islam."

Klip tersebut telah menjadi virus di blog politik lokal dan tampaknya untuk menanggapi kritik kepada pemerintah minggu lalu, setelah seorang Melayu Kristen yang menghina Islam di video lain di YouTube yang pertama kali diposting enam tahun lalu, tetapi baru-baru ini muncul kembali.

Berjudul "Dialog Bekas Penganut Buddha", video sepanjang sembilan menit menunjukkan seorang pria berkacamata memakai kopiah putih dikatakan sebagai Ann Wan Seng, seorang Buddha yang menjadi Muslim dan saat ini menjadi anggota dewan nasional dari Organisasi Kesejahteraan Islam Malaysia (Perkim ), yang dipimpin oleh mantan perdana menteri Tun Dr Mahathir Mohamad.

Kepala Asosiasi Budha Subang Jaya Chim Choon Siew mengatakan ia kecewa ketika melihat video itu di YouTube.

"Pihak berwenang yang relevan harus menghentikan ini. Ini sangat tidak sehat. Hal-hal yang dapat kerukunan umat beragama, "katanya.

Chim mengatakan-orang Buddha yang berubah menjadi Muslim tersebut memiliki kebebasan untuk mengomentari mantan agamanya, tetapi menyesalkan sikapnya yang kemudian telah menertawakan ajaran Buddhisme dan bingung dengan kepercayaan tradisional Cina.

"Dia sangat membingungkan. Mengapa membawa Tua Pek Kong dan Pau Kong (dewa China-Red)? Ini tidak ada hubungannya dengan Buddhisme, "kata nya.

..Chim mengatakan-orang Buddha yang berubah menjadi Muslim tersebut memiliki kebebasan untuk mengomentari mantan agamanya, tetapi menyesalkan sikapnya yang kemudian telah menertawakan ajaran Buddhisme dan bingung dengan kepercayaan tradisional Cina..

Berdasarkan apa yang diucapkan di video, Chim menambahkan, pria yang tampil tersebut sangat dangkal pengetahuan akan mantan agamanya dan kepercayaan tradisional China.

Sek Chin Yong, dari Asosiasi Muda Buddha Malaysia (YBAM), menyerukan pemanggilan Chim kepada pihak berwenang untuk menyelidiki masalah tersebut.

"Kami menyerahkan kepada pihak berwenang untuk mengambil tindakan dan menyelidiki jika mereka ingin. Tidak perlu bagi kita untuk marah hanya karena dia berbicara omong kosong. Kami tidak ingin jatuh ke dalam perangkap itu, "kata Sek, yang mempertanyakan motif orang yang mengupload video klip tersebut ke portal video sharing populer.

"Ann sebagai seorang Muslim seharusnya tidak menghina agama lain. Sebagai seorang Cina, ia harus mempromosikan nilai-nilai kebaikan bersama untuk membuat dua kelompok yang berbeda untuk saling mengenal lebih baik, tidak menghasut Muslim atau orang Melayu untuk meremehkan kepercayaan tradisional dan adat istiadat Cina.

"Dengan menghina atau merendahkan orang lain untuk mengangkat dirinya bukanlah peran yang tepat bagi para pengkhotbah. Ini juga bukan ajaran agama apapun, "kata Sek menunjukkan.

Sekretaris umum YBAM , bagaimanapun, mengatakan ia tidak merasa perlu untuk mengajukan laporan polisi untuk meluncurkan penyelidikan dan memperingatkan umat Buddha yang lain untuk tidak terbawa emosi mereka.

"Secara pribadi, saya tidak merasa tersinggung. Mengapa saya harus marah atau kecewa dengan apa yang dia katakan dalam video? Dia tidak benar, "tegas Sek.

Pertama kali di upload tiga tahun yang lalu pada tanggal 18 Oktober 2007, pria yang diduga Ann dapat didengar membuat pernyataan meremehkan dalam Bahasa Malaysia tentang mantan agamanya dan penyembah tradisional China.

Berikut kutipannya:

"Orang China tidak hanya menyembah agama Buddha. Mereka juga menyembah segala macam dewa dan dewi. Mereka menyembah Tua Pek Kong, mereka menyembah Pau Kong, mereka menyembah Datuk Kong dan mungkin mereka juga menyembah King Kong. Maka jadilah agama dia agama Kong kali Kong.

Dan ini adalah situasi saat ini dimana orang Cina menyembah patung-patung ini karena mereka yakin dan mereka percaya bahwa patung-patung ini dapat membawa mereka manfaat, bisa membawa mereka kesejahteraan, bisa memberi mereka keamanan dan bahkan membuat mereka kaya."

....Orang China tidak hanya menyembah agama Buddha. Mereka juga menyembah segala macam dewa dan dewi. Mereka menyembah Tua Pek Kong, mereka menyembah Pau Kong, mereka menyembah Datuk Kong dan mungkin mereka juga menyembah King Kong....

Sampai berita ini diturunkan, Dewan Konsultatif Buddha, Kristen, Hindu, Sikh dan Taoisme Malaysia (MCCBCHST) tidak mau memberikan komentar terhadap masalah ini saat dihubungi.

"Ini akan lebih menarik untuk melihat apa yang kelompok Muslim katakan. Bagaimana mereka akan merespon? "Kata presiden MCCBCHST, Pendeta Dr Thomas Philips kepada The Malaysia Insider.

Dewan non-Muslim itu juga mengatakan akan bertemu kelompok Muslim hari ini (07/10) di Kabinet yang baru-baru ini menghidupkan kembali Komite untuk Mempromosikan Pemahaman dan Harmony antara Penganut Agama.

Ketika ditanya, bagaimanapun, Philips mengatakan dia tidak berencana untuk mengangkat kontroversi video tersebut pada pertemuan karena "itu sudah berlangsung untuk beberapa waktu dari sekarang ... dan kita tidak bisa berurusan dengan setiap hal kecil seperti ini yang muncul".

Video telah mengumpulkan 15.330 penonton pada saat laporan dibuat dan 87 komentar di YouTube tapi kemungkinan besar menimbulkan lebih banyak lagi komentar setelah klip tersebut disorot kemarin di blogger kontroversial, Raja Petra Kamarudin mealui situsnya Malaysia-Today. (aa/TMI)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar